Powered by Blogger.
RSS

Adam dan Hawa episod 57


Episode bersambung dari Eja(adik Ain) datang bertemu Azie dirumahnya.
Mereka kemudian menluangkan masa sarapan bersama

terapi yg terbaik adalah kita mkn” kata Azie penuh ceria
Eja mengatakan Azie kelihatan seperti tidak pernah ada masalah. Sentiasa ceria

“Kalau kita asyik fikirkan masalah je mati la kita.” tegas Azie
Eja cuba merisik cerita dari Azie kalau boleh dikongsikan. Namun Azie tetap dengan pedirian ceria dia

“Akak, apa itu cinta?” Tanya Eja pada Azie.
Azie tersenyum simpul. Hampir tersedak. Dia membuat isyarat bentuk cinta. Kemudian tersenyum senyum. Dia menagagak Eja bertanya begitu kerana Eja dah mula bermain cinta

“Cinta ni blh membuat seseorg tu jd lebih baik dan kerana cinta jugak seseorg lebih teruk” nyata Azie
“Setuju”Jawab Eja pantas
Eja keluarkan kotak barang pemberian johan. Terus diberi pada Azie. Azie tertanya-tanya bagaimana barang itu ada bersama eja dan apa motif Eja berberikan pada Azie

Sementara dirumah Mama Johan
Ain menyediakan sarapan untuk keluarga Am dibantu pembantu rumah mereka. Mee goreng sebagai sajian pertama disediakan Ain untuk mereka
“ooo.. sedapnya bau" tiba-tiba muncul mama sambil memuji bau masakan. “Hawa masak?” Tanya mama Am sedikit terkejut dan teruja
“Am ckp hawa xpandai msk, tak reti masak, selalu mkn luar” sambung mama lagi
“Oh,dia cakap macam tu ye” Siap Am, gertak Ain dalam hati
Mama dah tak sabar mkn masakan menantunya
  
Dibilik Am baru bersiapkan diri
“Apa abang cakap kat mama?” tiba-tiba Ain menyerang manja Am. Am kehairanan. ‘Abang cakap Ain tak tau masak ek?” bebel Ain sambil mencekak pinggang yg kecik itu
“Ada ke mama marah ain sebab Ain tak tau masak?” Am tetap berlembut sambil memegang pipi Ain
Sungguh mereka di alam bahagia. Semuanya nampak manis. Marahpun manis.

Sedang itu Am terpegang tangan Ain yang tersarung cincin yang baru disarungkan malam kelmarin.
Am menceritakan perihal cincin perkahwinan mereka yang telah tersimpan lama dan memang dibeli khas untuk ain. kos $1700pound.

“Mknanya mama simpan ni utk ain la”Tanya Ain. Am mengsahkan cincin itu dibeli sejak mereka ‘terpaksa’ nikah dulu. Tapi dia meminta mamanya menyimpan cincin perkenaan dan memang berniat untuk diberikan Ain bila semuanya telah kembali normal
“Sebab abang tau kalau abang bagi cinicn ni dulu mesti ain buang juga”
“Thank you” ucap Ain 
“Lapar..” Am memegang perutnya. Hampir terlupa Ain yang suaminya belum sarapan.. mereka terus ke dapur sama-sama bersarapan

Kembali ke Eja dan Azie.
Eja cuba terangkan pada azie pada mulanya dia tak nak cerita pada azie perihal itu semua. tetapi selepas berbincang dengan ibunya dan utk kebaikan kak azie Eja harus menceritakan segalanya

“Eja rasa abang Johan tertekan. Masa ni la kak azie kena main peranan biar abang johan sedar tentang kenyataan sebenar. Berpijak pada bumi nyata.” Tegas Eja sambil memujuk Azie yang sangat terkilan dengan perangai Johan. Dia makin tertekan
Azie terus meninggalkan tempat itu dan menuju ke kereta. Sambil dikejar Eja yang sama-sama masuk kereta
“kak azie nak ke mana?”
“balik, tidur, tenangkan fikiran. pastu baru fikir apa nk buat”

Tiba la hari kenduri Ain dan Am mengenakan pakaian pink sedondon. Ramai tetamu yang hadir. Beberapa rakan Am juga muncul termasuk Zul

Am melayan beberapa tetamu dan Ain pula melayan saudara mara Am

Ibu johan datang ke rumah azie
“ada jumpa johan?” Tanya ibunya selepas masuk rumah. “ada ke tidak” Tanya Ibu johan lagi
“takde. mungkin dia sibuk” jawab Ain sambil menyembunyikan banyak benda

Bersambung ke episode seterusnya

** disebabkan malam ini episode yang biasa2 saja. Jadi gambarnya pun sikit saja ye 







  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 comments:

There was an error in this gadget
There was an error in this gadget