Powered by Blogger.
RSS

Adam dan Hawa episod 70

Am masih tidur kesan dari ubat yang diberikan doctor. Am bertanyakan pada Azie tak kan sikit pun dia tiada rasa cemburu pada Ain dan Johan. Azie menjawab bukan tiada tapi kerana dia percaya dihati Ain hanya ada Am. Jadi dia tidak perlu risau

Didalam bilik surau selesai Johan solat sewaktu membuka pintu untuk keluar terserempak dengan Am yang juga ingin masuk. Am bertanya pada Johan. Adakah dia masih menaruh rasa cinta pada Ain
“Kalau ya pun kenapa?” jawab Johan. Am naik angina dan cuba menarik Johan. Menyedari itu hospital tempat awam dia cepat2 melepaskan Johan

Johan pegi ke bilik Ain mendapatkan Azie. Johan menceritkan pada Azie yang Am ingin memukulnya

Mereka meninggalkan bilik Ain. Terus pulang

Am yang baru selesai solat menyedari yang dia tertinggal hanphone didalam kereta. Dia terus ke kereta, ada beberapa misscall terutama dari mama dan kak zah. Am terus hubungi kak zah. Belum sempat panggilan Am dijawab dia terlihat ada satu kertas di selitkan dikeretanya. Dia mengagak ini mesti keje johan. Memperkatakan mengenai tanggungjawab. Tiba-tiba telefon Am berbunyi


“ya kak zah, am dekat hospital pantai ampang ni” terus am menjawab tanpa melihat pemanggilnya
Rupanya itu panggilan dari Dee. Am masih tak faham kenapa Dee masih mahu mengganggu hidupnya



Dee pula yang sedang memandu tertanya-tanya kenapa am dihospital. Dia bertekad mahu ke hospital itu




Am kembali ke wad Ain. Sampai mala main baru terjaga. Dia mendapati am masih menunggu dia
“kak zah dan mama datang tadi tapi diorang tak nak ganggu ain tido” jelas am
Ain menyedari yang dia tertido agak lama

Am mula berbual sedikit dengan ain. Am bertanya sampai bila sebenarnya ain nak simpan rahsia mengenai kandungannya. Ain menafikan dia cuba merahsiakan. Dia Cuma ingin memberitahu sendiri secara berdepan. Tambah lagi ain mengatakan dia akan pulang lagi 2 hari.
“kalau abang tak balik”
“kalau abang tak balik ain pegi la cari abang kat sana
Am menceritakan dia kerumah azie dan azie beritahu ain dihosptial. Tahu apa perasaan am time tu. Dan ain tanya Azie ke cakap kat am pasal ain mengandung. Am kata tak. Tapi dia boleh agak dari sms ain dulu kata “we miss u too”


Ain mengatakan pada am agar berkongsi dan bagitau dia apa sebenarnya yang difikirkan. Sebagai tanda berkongsi suka duka dan hidup bersama. Ain tak mampu baca apa yang am fikirkan. Am tak boleh expect ain faham sendiri

Dee pula dngan beraninya telah ke hospital seperti dikatakan Am. dia ternampak kereta Am. siapa pula yang sakit? Dee tertanya-tanya


Keesokan paginya am keluar dari hospital ke kereta. Di terserempak dengan Azie. Am menyatakan dia terpakasa pulang dulu sekejap. Ain di atas sedang bersarapan.
“datang seorang ke?” sempat lagi Am memastikan Johan tiada
“aah. Johan ada meeting tak dapat datang” sambil azie tersenyum faham
“alhamdulillah” am.. am….



Dari jauh Dee megintip pertemuan am dan Azie. Dee mengikuti Azie bagi memastikan siapa yang sakit.

Ibu Ain dikampung terasa seperti tidak kena dengan anak-anaknya. Dia menelefon eja tapi semuanya ok. dia cuba telefon ain. Ternyata naluri keibuan itu benar. Ibu ain terkejut dengan keadaan ain. Namun berpesan pada anaknya supaya lebih berhati-hati



Akhirnya Dee Nampak Kelibat Ain dari pintu wad. Dia cuba mendapatkan kepastian seorang nurse perihal sakit Ain.



  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 comments:

There was an error in this gadget
There was an error in this gadget